Tuesday, July 23, 2024
HomeADVERTOTIALDISKOMINFO KALTIMDPKH Kaltim Dan Kementerian Pertanian Monitoring Di Pelabuhan Samarinda

DPKH Kaltim Dan Kementerian Pertanian Monitoring Di Pelabuhan Samarinda

DEADLINE.CO.ID, SAMARINDA – Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur melalui Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi bersama Kementerian Pertanian melalui Direktorat Kesmavet dan Direktorat Pengolahan dan Pemasaran Hasil Peternakan, melakukan monitoring/pemantauan bersama di Pelabuhan Samarinda.

Monitoring yang dilaksanakan di Pelabuhan Samarinda pada hari Kamis 23 Juni 2022 itu, untuk melakukan penyelenggaraan penerapan kesejahteraan hewan di Kalimantan Timur

Peninjauan bongkar muat ternak pada Kapal Kargo KM. NADELYN sekitar 200 ekor berasal dari Kabupaten Belu dan  Kabupaten Timor Tengah Utara Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Pemantauan tersebut melibatkan stakeholder dan Instansi terkait diantaranya Karantina Pertanian, Operator pelabuhan, pihak ekspedisi dan Polisi pelabuhan.

“Menjadi perhatian pada saat penurunan/unloading ternak harus menggunakan fasilitas yang nyaman untuk ternak (tidak mencederai, melukai, dan menyakiti) seperti penggunaan fasilitas loading ramp/rampa/tangga yang didesain dengan kemiringan < 30 derajat atau kontainer bongkar muat ternak, “ucap drh. Yulis Tanty dari Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Prov. Kaltim.

Selain itu, Yulis menambahkan dengan memperhatikan hak-hak hewan saat proses bongkar muat ternak harus menerapkan prinsip kesejahteraan hewan yang sudah tertuang pada Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2014 tentang peternakan dan kesehatan hewan. Dengan demikian Penerapan Kesrawan yang baik pun merupakan cerminan citra dan martabat bangsa, terangnya.

Lanjutnya, menurut UU No.18 tahun 2009 kesejahteraan hewan adalah segala urusan yang berhubungan dengan keadaan fisik dan mental hewan menurut ukuran perilaku alami hewan yang perlu diterapkan dan ditegakkan untuk melindungi hewan dari perlakuan setiap orang yang tidak layak terhadap hewan yang dimanfaatkan manusia,

“Kesejahteraan hewan akan terpenuhi bila hak-hak hewan (animal rights) minimal dapat terpenuhi. Terdapat lima prinsip dari kesejahteraan hewan, yaitu bebas rasa lapar dan haus, bebas dari rasa tidak nyaman, bebas dari rasa sakit, bebas dari rasa takut dan stres dan yang terakhir bebas untuk mengekspresikan tingkah laku alamiah. Ketika hewan telah memenuhi prinsip tersebut maka dapat dikatakan bahwa hewan dapat memperoleh kesejahteraannya. Tidak hanya pada hewan biasa, pada hewan ternak pun perlu diperhatikan kesejahteraanya,”pungkasnya. (Apr/adv/Kominfokaltim)

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments