Tuesday, July 23, 2024
HomeADVERTOTIALDPRD KALTIMLelang Lamban, Jalan Kaliorang-Kaubun Hanya Dilakukan Pemeliharaan

Lelang Lamban, Jalan Kaliorang-Kaubun Hanya Dilakukan Pemeliharaan

DEADLINE.CO.ID, SAMARINDA – Anggota Komisi III DPRD Kaltim Sutomo Jabir mengatakan proses lelang lamban pembangunan infrastruktur ruas jalan simpang empat Kaliorang-Kaubun di Kutai Timur menyebabkan jalan tersebut hanya dilakukan tahap pemeliharaan.

Disatu sisi ia mengungkapkan kondisi jalan di jalur tersebut sudah sejak lama mengalami kerusakan kategori berat. Akibatnya, tidak jarang peristiwa kecelakaan terjadi hingga menimbulkan gejolak masyarakat dan pengguna jalan yang melintas di jalur tersebut.

Sebenarnya, DPRD Kaltim dan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltim telah mengalokasikan anggaran untuk pembangunan infrastruktur jalan di jalur tersebut. Namun lagi-lagi karena lambatnya proses lelang, pembangunan jalan tidak akan terlaksana.

“Di simpang empat Kaliorang-Kaubun sebenarnya tidak ada proses pemeliharaan, yang ada hanyalah pembangunan. Tapi karena lambat lelang, akhirnya dipelihara,” kata Sutomo Jabir saat menyampaikan interupsi di rapat Paripurna DPRD Kaltim

Dikatakannya, pekerjaan yang tidak sesuai dengan program yang ditetapkan, akan membuat anggaran yang telah digelontorkan menjadi mubazir.

“Karena lambat lelang itulah, makanya dipelihara. Ini kan mubajir, harusnya pembangunan dulu baru pemeliharaan. Itu sudah saya tanyakan ke UPTD, katanya tahun ini tidak ada pemeliharaan di situ. Akibatnya ada gejolak, karena itu rusak betul, sementara lelangnya belum turun, akhirnya terjadi pemeliharaan,” terangnya.

“Cost pemeliharaan mestinya di daerah lain ditarik ke situ, jadi tidak mubajir, karena nanti akan dibangun juga rijik di daerah itu,” sambungnya.

Politisi dari PKB ini menilai, kinerja Biro Pengadaan Barang dan Jasa (Barjas) Setdaprov Kaltim harus dievaluasi sesegera mungkin, untuk menghindari terjadinya kejadian serupa.

“Kinerja pengadaan barang dan jasa yang begitu lambat menyebabkan lambatnya dinikmati masyarakat, tapi juga terjadi pemborosan anggaran,” tutupnya.

Penulis: Erick

RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments