Monday, November 28, 2022
HomeADVERTOTIALDISKOMINFO KALTIMWagub Hadi Minta Sistem K3 Harus Dilakukan di Semua Perusahaan

Wagub Hadi Minta Sistem K3 Harus Dilakukan di Semua Perusahaan

DEADLINE.CO.ID, SAMARINDA –Wakil Gubernur (Wagub) Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) H Hadi Mulyadi menyampaikan bahwa sistem keselamatan dan kesehatan kerja (K3) wajib dilaksanakan di setiap perusahaan.

Pasalnya, ia menilai bahwa penerapan sistem K3 sebagai upaya pencegahan kecelakaan kerja harus dilaksanakan dalam kondisi apapun.

“Penerapan K3 di tempat-tempat kerja diharapkan bisa semakin di optimalkan, karena K3 ini untuk mencegah dan mengurangi terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat kerja dan menjamin tenaga kerja dan orang lain yang berada di tempat kerja mendapat perlindungan atas keselamatannya. Oleh karena itu, K3 harus dijadikan sebagai budaya kerja,” Ungkap Hadi kepada awak media. Senin, 23 Mei 2022.
Lebih lanjut, Hadi menambahkan bahwa K3 harus dijadikan budaya kerja sehingga tidak ada alasan bagi perusahaan untuk tidak menerapkannya, dan penting untuk sadari, bahwa selain berpeluang mengakibatkan korban jiwa, kecelakaan kerja juga tidak menutup kemungkinan menimbulkan kerugian yang lebih besar bagi perusahaan.

‚ÄúPenerapan K3 merupakan rambu untuk memberikan kepastian hukum bagi keselamatan dan kesehatan tenaga kerja, dan penerapan K3 akan sangat membantu perusahaan dalam era persaingan global. Penerapan sistem K3, secara langsung akan berpengaruh terhadap produktivitas kerja sehingga selanjutnya akan memberi dampak positif bagi perusahaan untuk memenangkan setiap persaingan,” Jelasnya.

Hadi juga mengingatkan agar seluruh perusahaan di Kaltim dapat menerapkan K3 dengan harapkan zero accident di semua perusahaan.

Kendati itu, orang nomor dua di Kaltim itu mengucapkan selamat dan apresiasi terhadap perusahaan yang berhasil menerima penghargaan K3 2022 dari Kemnaker, baik kategori perusahaan nihil kecelakaan, P2 HIV-AIDS P2Covid-19, maupun Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3).

“Prestasi yang diraih bisa menjadi motivasi untuk terus mempertahankan dan ditingkatkan dalam pelaksanaan K3, dan bagi perusahaan yang belum berhasil harus terus berbenah dan memperbaiki kinerjanya dalam pelaksanaan dan penerapan K3, dengan salalu melakukan koordinasi dalam pelaksanaan pembinaan K3,” pesan Hadi.
Pemberian pengharagaan K3 tahun 2022 dari Kemnaker, selain Gubernur Kaltim sebagai pembina terbaik K3, juga terdapat 484 perusahaan di Kaltim menerima penghargaan K3 dengan kategori Sistem Managemen (SMK3) sebanyak 52 perusahaan, Nihil Kecelakaan sebanyak 216 perusahaan, pencegahan HIV-AIDS sebanyak 68 perusahaan. Pencegahan dan Penanggulangan P2 Covid-19 sebanyak 148 perusahaan.

Penulis: Apri

Komentar Anda
RELATED ARTICLES
- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments